Rabu, 15 Jun 2011

Kepahitan sebuah perjuangan



Sudah lama tidak mencoret sesuatu di laman ini, memang menjadi kebiasaan apabila mempunyai blog, cabaran yang paling hebat ialah untuk meng'update' blog.

Sungguh kagum dengan sesetengah sahabat-sahabat yang tidak jemu berkongsi dan terus berkongsi pengalaman, ilmu dan sebagainya.

Tahniah diucapkan buat kalian, moga-moga perkongsian kalian pasti bernilai ibadah dan ada manfaatnya.. (^_^)

Rumah Sewa Lama


Setelah hampir 1 tahun setengah berada di Dataran Mu'tah ini, banyak pengalaman pahit, manis, masam yang berlaku di sekeliling saya, dengan celoteh ahli rumahnya, tuan rumahnya dan sebagainya. Kami ahli rumah mengambil kata sepakat untuk berpindah ke rumah baru, merasai suasana baru.

Rumah yang kami duduki dahulu pasti meninggalkan memori yang cukup indah. Tuan rumahnya yang begitu baik, rumahnya yang begitu besar keadaanya yang begitu tenang dan jauh daripada pekan.

Rumah dahulu cukup dekat dengan Jamiah, bayangkan kalau kelas bermula pada pukul 8.00 pagi, paling lewat kami siapkan diri dan bertolak daripada rumah pukul 7.45 pagi, tergesa-gesakan sedikit, tapi memang menjadi rutin kami. (^_^)

Kalau diikutkan dulu, duit dah boleh jimat kerana jarak rumah lama dengan jamiah sangat dekat, kalau berjalan pergi ke Jamiah hanyalah memakan masa 15 minit. Namun biasalah, kemalasan itu pasti ada, saya sendiri pun rasa boleh mengira berapa kali berjalan kaki pergi ke Jamiah.

Van sapu ataupun bas mini (coaster) pasti menjadi pilihan kami untuk memudahkan perjalanan ke Jamiah. Kalau hendak ikutkan tambang coaster hanyalah 17 qurush, macam nilai sen kalau dekat dengan malaysia, manakala tambang van sapu pula 50 Qurush. Mahal betul van sapu, namun itulah yang menjadi pilihan pertama kami di rumah lama, bukan sebab mempunyai wang lebih akan tetapi nak cepatkan perjalanan. (^_^)

Yang menjadi kesulitan kalau di rumah lama dahulu, apabila tibanya waktu giliran untuk memasak, hari itu bagaikan senaman berjalanlah buat kami ini kerana jarak antara rumah dengan kedai boleh katakan jauh jugak sedikit. Lagi memenatkan kalau terlupa untuk beli sesuatu, terpaksalah berpatah balik ke sana.

Serba sedikit warna warni kehidupan kami dahulu yang pastinya tidak dapat dilupakan. Baru sahaja tuan rumah dahulu talifon bertanyakan khabar macamana keadaan kami di rumah baru ini. Tuan rumah dahulu cukup cakna dan mengambil berat kami semua. Moga dapat bersua lagi dengan Abu Muhammad InsyaAllah.

Rumah Sewa Baru

Suasana memang boleh dikatakan jauh berbeza daripada rumah lama. Suasana dahulu tenang, cukup tenang. sekarang ini biasalah apabila berada di pekan kebisingan itu pasti didengari.

Celoteh penjual yang memang tidak jemu-jemu mencari pelanggan. Dengan nada yang cukup lantang  "banduroh nus leror battikh rubu' leror" (tomato setengah dinar, timun suku  dinar) Memang disitu boleh lihatlah semangat yang tidak pernah luntur pasti boleh dibanggakan mereka.

Namun pelik juga arab ni, tidak ada altenatif lain ke yang sesuai untuk menarik pelanggan lebih ramai datang... Musykil betul.

Kalau dulu jauh daripada masjid. Alhamdulillah rumah baru sekarang cukup dekat dengan masjid. Azan dan Iqomah jelas kedengaran daripada cerobong speaker. Moga-moga dapat ringankan diri ini untuk berjamaah 5 waktu di masjid insyaAllah.

Suasana baru ini pasti sedikit sebanyak memberi kesan kepada diri saya sendiri untuk lebih tabah dalam menghadapi cabaran yang mendatang. Biasalah kekurangan itu pasti ada di dalam diri namun kekurangan itu pasti boleh ditampung dengan kelebihan yang ada.

Teringat kata-kata seorang sahabat, "jom kenali potensi diri sendiri kerana hanya diri kamu sahaja yang mengenalinya, tidak terlambat lagi untuk menyelidik mencari potensi yang tersembunyi dalam diri kerana dengan mengenalinya pasti akan menjadi panduan diri untuk menuju kearah yang lebih baik"

Kenali Diri





Suasana baru, fasa baru, rumah baru dan bilik baru ini pastinya akan membuahkan semangat yang baru di dalam diri ini dengan jitu disulami dengan usaha dalam diri.

Tanggungjawab saya sendiri sebagai seorang anak, sebagai seorang abang, sebagai seorang pelajar, sebagai seorang pemimpin di dalam persatuan di sini pasti menyedarkan peri pentingnya kawalan dari segi emosi, hati dan diri.

Imbangan kerja perlu ada untuk mengimbang dalam menghadapi pelajaran dan kerja dalam satu-satu masa. Bukan sahaja saya, kalian juga pasti pernah mengalami keadaan seperti saya.

Kadang kala terasa bahawa diriku ini tidak mampu, namun tidak ada gunanya menyesal sebelum daripada mencuba. Gagal dalam percubaan pasti akan mendewasakan kita dalam mengorak langkah membina membina jati diri kearah kejayaan.

Kalau saya yakin saya dapat lakukan yang terbaik khususnya buat diri. Kalian juga perlu sama macam saya.

Cabaran tetap ada namun anggaplah cabaran itu adalah tarbiyah diri  daripada Allah untuk mematangkan kita. Tujuan kita hidup sendiri pun adalah ujian daripadaNYA dan pastinya kita tidak akan lekang daripada cabaran dan dugaan setiap hari dan setiap masa.

Kehidupan kita ini adalah  sebuah episod pejuangan dan setiap perjuangan itu sungguh pahit untuk ditelani, namun kepahitan itu pasti akan dibalas dengan kemanisan Syurga Allah Ta'ala kelak. InsyaAllah

Saya akhiri perkongsian saya ini dengan Firman Allah Ta'ala di dalam Surah Al Baqarah Ayat 286:

"لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ"
"Allah tidak akan membebankan seseorang melainkan ianya mampu untuk laksanakan bebanan itu. Dia mendapat pahala daripada perkara yang dikerjakan, dan dia mendapat siksa daripada kejahatan yang diperbuatkan.

















BACA SETERUSNYA- Kepahitan sebuah perjuangan

Rabu, 8 Jun 2011

Sifat Semulajadi Dalam Diri...


Lafaz Bismillah pembuka bicara,
dibuka dengan senyuman menawan,
kuatkan diriku dalam menyusun kata,
agar blog ini dapat diupdatekan,

Mandi tak basah, tidur tak lena,
pabila problem menjelma kembali,,
buat hati, jangalah putus asa,
ada hikmah, dengan apa yang terjadi

Moga-moga pantun di atas menjadi kata-kata perangsang buat diri ini dan sahabat sekalian. 
InsyaAllah

Terdetik dalam hati untuk menulis sedikit berkenaan satu sifat begitu unik yang Allah kurniakan kepada kita semua, mungkin tidak sempurna buat kita kalau tidak melengkapi sifat tersebut.

Sifat Sedih

Semua orang pasti mempunyai sifat ini dan mustahil kalau dalam diri seseorang tidak mempunyai sifat ini walaupun sedikit. Sifat ini juga ialah salah satu sifat semulajadi yang wujud dalam diri kita. Tidak kiralah lelaki ke perempuan, kecil, besar, tua ataupun muda, pasti akan merasainya. 

Memang mudah untuk kita menghukum bagi orang yang mengalami kesedihan ini, mengatakan kepada dia cepat tersentuh hati atau sebagainya. Namun, pasti kita tidak mengetahui disebalik apa yang terasa dalam diri itu. 

Ikhlas saya katakan yang saya sendiri juga pernah merasainya dan ianya boleh dikatakan satu kesakitan jiwa yang teramat, namun pandulah ia dengan sebaik mungkin.. ^_^

Faktor-Faktor

Kalau hendak senaraikan faktor-faktor kenapa boleh terjadinya kesedihan itu, pasti tidak kan terkira dengan sebab kehilangan sesuatu, kerisauan berpanjangan, mencari sesuatu, ditimpa masalah dan banyak lagi.

Yang lebih berat lagi apabila ditimpa kesedihan itu, dan dipendamkan pula di dalam hati, ianya pasti akan menjadi suatu yang menyiksakan. Cubalah untuk atasi kesedihan dengan cara yang penuh terbaik.

Disebabkan kesedihan berpanjangan yang terjadi dalam diri kita, timbulnya sifat-sifat lain antaranya mudah berputus asa, mudah sensitif dan sebagainya.

Cara Mengatasinya

Pernah satu ketika dalam keadaan bersedih saya sempat lagi untuk senyum sehingga ditegur kenapa masih lagi tersenyum. Jawapannya mudah sahaja, senyum adalah ubat yang paling mujarab untuk menghilangkan sedikit kesedihan. 

Jom kita sama-sama kita amalkan dan melazimi doa ini untuk mengatasi kesedihan itu 

اللهُمَّ إِنِّي عَبْدُكَ ، وَ ابْنُ عَبْدِكَ ،وَ ابْنُ أَمَتِكَ ، نَاصِيَتِي بِيَدِكَ ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ ، أَوْ أنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَداً مِنْ خَلْقِكَ ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ اْلغَيْبِ عِنْدَكَ ، أنْ تَجْعَلَ القُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي،وَ نُوْرَ صَدْرِي ، وَجَلاءَ حُزْنِي ، وَذَهَابَ هَمِّي


"Ya Allah. Sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak hambaMu (lelaki) dan anak hambaMu (perempuan), ubun-ubunku dalam genggamanMu, hukumanMu berlaku kepadaku, Qada' (keputusan) Mu kepadaku adalah adil, aku mohon kepadamu dengan setiap nama yang telah engkau berikan untuk diriMu, atau yang Engkau turunkan dalam kitabMu, atau yang Engku ajarkan kepada seseorang dari makhlukMu atau yang engkau simpankan perbendaharaan ghaib dari ilmuMu, agar Engkau jadikan Al-Qur'an sebagai penyejuk hatiku, cahaya dadaku, pelenyap dukaku, dan penghilang kesedihanku"

Penutup


Wahai diri!! kenapa kita bersedih? tidakkah dirimu ini hanyalah pemberian sementara daripada Allah? tidakkah apa yang kamu mahukan itu adalah kurniaan daripadaNYA juga?

Wahai diri! Jangalah bersedih. engkau diciptakan atas dasar kasih sayang daripadaNYA, dan setiap cubaan dan ujian yang berlaku itu pasti ada hikmahnya. Sesungguhnya ujian yang diberikan kepada kita itu menjadi bukti kasih sayang daripada Allah kepada kita.

Wahai diri! Allah sebenarnya mahu menunjuk kepada dirimu itu, mungkin dengan apa yang kamu cuba untuk genggami itu yang menjadi penyebab kesedihan adalah satu perkara yang tidak disukai olehNYA, dan yakinlah bahawa sebenarnya Allah mahu kurniakan kepada kamu lebih baik daripada itu.

Wahai diri! Tidakkah kamu malu dengan kesedihan itu? kesedihan yang menyebabkan semua amalan lazimmu itu terabai. Allah melihat gerak gerimu wahai diri.

Wahai diri! Kamu utamakan kesedihan duniawi semata-mata. Pernahkah wujud dalam diri, kamu sedih disebabkan amalan kamu berkurangan, iman kamu semakin menurun, nafsu kamu semakin bermaharajalela?

Wahai diri! pernahkah kamu sedih hanya semata-mata mahu mendekatkan diri kepadaNYA? Yakinlah wahai diri, sebaik-baik tempat memohon adalah kepadaNYA.

Wahai diri! Jangalah bersedih kerana Allah bersama-sama dengan kita, tidak pernah jemu untuk menunggu hambaNYA meminta dan terus meminta daripadaNYA.

Moga diri kita ini tidak layu bermain dengan perasan sedih yang tiada bertempat. Moga Allah kasih ^_^

 "Ya Allah, ampunkalah dosaku ini, ku tahu kesedihan yang dirasai ini membuatkan aku jauh daripada darimu, kesedihan yang muncul ini membuatkan fikiran menjadi semakin buntu. Bantulah aku Ya Allah, agar kesedihan ini menjadi titik tolak kasih sayang terhadapMu. Tiada tempat untuk bergantung kecuali kepadaMU. Hadirkanlah ketenangan dalam diriku ini bersandarkan kepada kalamMu Ya Allah." 


Moga sahabat-sahabat sekalian mendoakan buat diri saya yang lemah lagi hina ini agar dapat menjadi seorang yang tabah dalam menghadapinya. 




BACA SETERUSNYA- Sifat Semulajadi Dalam Diri...

Selasa, 7 Jun 2011

Barisan Kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan 2011-2012


BARISAN KEPIMPINAN MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR MALAYSIA JORDAN (MPPMJ)
SESI 2011-2012


AHLI MAJLIS TERTINGGI (AMT)


PRESIDEN
Mohammad Hussin Bin Mohd Fauzi
Universiti Mu’tah Tahun 3
+962779216790
+0962785711726
husin_syria@yahoo.com.my

TIMBALAN PRESIDEN I
Mohd Arif Azfar Bin Md Ashaari
Universiti Al Al-Bayt Tahun 4
+962779799663
sufie_boy@yahoo.com

TIMBALAN PRESIDEN II
Syahirah Salwa Binti Md Harun
Universiti Al Al-Bayt Tahun 3
+9627796573509
rumputkapet_88@yahoo.com

SETIAUSAHA AGUNG
Ahmad Syakir Bin Mohd Nassuruddin
Universiti Mu’tah Tahun 2
+962776965021
syakir_mtaq@yahoo.com

TIMBALAN SETIAUSAHA AGUNG
Umme-Ayman Binti Ayub
Universiti Urduniyyah Tahun 2
+962775308917
umme_syahadah91@yahoo.com

BENDAHARI KEHORMAT
Abdul Rahman Bin Mohd Sha’ary
Universiti Yarmouk Tahun 3
+962776515082
scorman90@yahoo.com

TIMBALAN BENDAHARI KEHORMAT
Anisatul Qalbi Bin Mohd Sofiyuddin
Universiti Yarmouk Tahun 3
+962776512637
pelita_seeker@yahoo.com


AHLI BADAN PENGURUS (BP)


PENGERUSI BIRO PEMBANGUNAN MINDA & AKADEMIK
Muhamad Arif Hakimi Bin Mohd Noor
Jordan University Of Science & Technology (Medic) Tahun 3
+962779623043
koklanas90@yahoo.com

TIMBALAN PENGERUSI BIRO PEMBANGUNAN MINDA & AKADEMIK
Ainaa Nadia Binti Ab. Rahman
Jordan University Of Science & Technology (Dentist) Tahun 2
+962777714370
ainaa_nadia0909@yahoo.com

PENGERUSI BIRO PEMBANGUNAN EKONOMI
Muhammad Fadzil Athif Bin Khairuddin
Universiti Mu’tah Tahun 2
+962786715233
ibnukhai_ordon@yahoo.com

TIMBALAN PENGERUSI BIRO PEMBANGUNAN EKONOMI
Siti Hajar Binti Mohamad
Universiti Al Al-Bayt Tahun 1
+962779465562
teratak_asrar@yahoo.com

PENGERUSI BIRO KEBUDAYAAN, KESENIAN DAN SUKAN
Nazmi ‘Afifi Bin Mohammad Nor
Universiti Mu’tah Tahun 2
+962776253779
kidz_muffia04@yahoo.co.uk

TIMBALAN PENGERUSI BIRO KEBUDAYAAN, KESENIAN DAN SUKAN
Norzuriana Binti Abu Zarim
Universiti Mu’tah Tahun 2
+962786955206
zureen_ana91@yahoo.com.my

PENGERUSI BIRO PERHUBUNGAN DAN KEMASYARAKATAN
Ahmad Muhammad Syamil Bin Shuhardi
Jordan University Of Science & Technology (Medic) Tahun 3
+962779669813
syamil_capt@yahoo.com.my

TIMBALAN PENGERUSI BIRO PERHUBUNGAN DAN KEMASYARAKATAN
Putru Nur Nazwa Binti Megat Mohd Yusuf
Universiti Al Al-Bayt Tahun 3
+962775236118
yasminasrar@yahoo.com
BACA SETERUSNYA- Barisan Kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan 2011-2012

Rabu, 25 Mei 2011

Gomo Kelate Gomo



'Kelantan The Red Warrior', namanya tidak asing lagi di dalam dunia sukan bola sepak tanah air. Kekuatan pemain beserta sokongan daripada peminat yang tidak berbelah bahagi dapat menggerunkan pihak lawan lebih-lebih lagi pabila bertandang ke stadium keramat di Kota Bharu.

Walaupun jauh di perantauan, perasaan gembira pasti terpancar di riak muka dengan prestasi yang ditunjukkan. Menang ataupun kalah, kami pasti akan bersamamu.


Tahniah buat 'The Red Warrior' kerana berjaya menempatkan diri ke 'final' Piala FA tahun ini. Moga-moga kemenangan berpihak kepada kita. InsyaAllah.

Kekalahan 1-2 di tempat sendiri semalam ketika dikunjungi pasukan T-Team pasti memuramkan kita. Bukanlah kekalahan itu menunjukkan bahawa kita ini lemah, namun keperluan untuk berusaha tingkatkan prestasi dan belajar daripada kesilapan itu sebenarnya perlu.

Buat peminat juga, ianya pasti akan mengajar kita hakikat disebalik apa yang terjadi. Kekalahan itu pasti akan menjadi satu loncatan semangat untuk lebih bersemangat di masa akan datang.

Rendahkan ego, tabahkan hati dan zahirkan sifat sebenar kita. Bijaklah dalam melakukan sesuatu tindakan. Tingkatkan kualiti dan kurangkan kontroversi.

 "GOMO KELATE GOMO"


P/S: Catatan santai di minggu imtihan.. Doakan saya /please








BACA SETERUSNYA- Gomo Kelate Gomo

Selasa, 17 Mei 2011

Penguat Semangat, Pencetus Revolusi




Wah! peliknya bunyi tajuk 'post' ni, sampaikan hendak memahaminya pun susah. Usah risau, pasti kalian akan memahaminya nanti. (^_^)

Sedikit perkongsian buat kita semua sebagai muhasabah@tazkirah bersama khusus buat yang akan menduduki peperiksaan akhir.



Firman Allah Ta'ala didalam Surah Al Mulk Ayat 2:

Yang bermaksud: "Dialah yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji keadaan kamu siapakah di kalangan kamu baik amalannya. Dan dia Maha Berkuasa lagi Maha Pengampun"

Di dalam ayat di atas, Allah Ta'ala telah datangkan khusus berkenaan dengan 'ujian' yang jelas menunjukkan kepada kita semua bahawa kita semua pasti tidak  boleh lari daripada ujianNYA.

Kalaulah di dunia ini sejak daripada kecil, kita telah diajar cara macamana untuk menempuh ujian di dalam ujian-ujian seperti UPSR, PMR, SMU, SPM dan pelbagai lagi. Namun, di sisi Allah Ta'ala ujian bagi kita ialah ujian.siapakah yang paling terbaik dalam melakukan amalan..

Sungguh ramai orang yang berilmu, akan tetapi berapa ramaikah orang yang berilmu lalu beramal dengan ilmu yang dipelajari itu?? Goncangkan badan sikit, fikir masak-masak! 

Antara pepatah arab yang masyhur mengaitkan antara ilmu dan amal ialah:
العلم بلا عمل كالشجرة بلا ثمر
"Berilmu tetapi tidak disertai dengan amal diibaratkan seperti pokok yang tidak berbuah"

Sampai pula kepada orang kita, pepatah ditukar menjadi macam ini:
  SETERINGالعلم بلا عمل كالسيارة بلا
"Pasti kalian semua memahami maknanya"




Sungguh cantik pepatah yang dicipta oleh Ahlinya, namun sampai kepada kita, tengoklah apa dah jadi (^_^)

Apa yang saya nak tekankan di sini bahawa, 2 perkara tersebut adalah perkara yang tidak dapat untuk dipisahkan dan perlu ditunaikannya kedua-duanya sekali.

Jadikanlah peperiksaan yang bakal untuk kita duduki ini menjadi pencetus semangat baru kepada kita. Ilmu yang bakal kita hafali, hadami dan fahami, sematkanlah ia di dalam benak fikiran dan dijadikan sebagai bekal kepada kita.

Setelah tersimpan rapi di dalam fikiran kita, cubalah bentuk dari masa ke semasa untuk mengaplikasikan@mentatbitkan ia di dalam kehidupan sebagai amalan harian@rasmi kita.

Setelah semangat didalam diri muncul dan timbul, secara tidak langsung, perubahan yang dinamakan revolusi bakal tercetus di dalam diri.

Yakin pada diri. Anda mampu mengubahnya.

P/S: Peringatan juga buat diri sendiri dan sahabat-sahabat sekalian.

ٍ

BACA SETERUSNYA- Penguat Semangat, Pencetus Revolusi

Permata Yang Dicari


Ingat tak lagi sewaktu sekolah rendah dahulu di dalam subjek sains, Apabila ditanya soalan inferens ataupun hipotesis, Apakah jawapan yang tepat akan dijawab? Ingat tak lagi?

Kenangan di zaman persekolahan dahulu pabila di recall balik pasti ada manisnya, pasti ada pedihnya dan pasti ada pahitnya. Merindui saat kebersamaan bersama dengan sahabat-sahabat lama.

Apabila merenung kembali gambar-gambar ketika diusia kanak-kanak, bagaikan hendak melepaskan sepenuh perasaan dalam diri agar dikembalikan balik ke alam dahulu kala, namun itulah dia hakikat disebalik kehidupan.

Kenangan di SRI Kiblah

Berbalik semula kepada persoalan yang dilontarkan pada permulaan tadi. Jawapannya ialah, pasti kita akan menjawab (semakin bla bla bla semakin bla bla bla) ^_^, satu lagi jawapannya, (jika bla bla bla maka bla bla bla) ^_+.Tujuan sebenar saya hanyalah meminjam 'style' jawapan untuk digunakan dalam penulisan ini./sweat

Saya cuba kaitkan juga berkenaan dengan alam persekolahan dahulu untuk sama-sama kita mengingati balik alam kita mula-mula mengenali huruf yang dinamakan A B C nombor 1 2 3 huruf arab أ ب ت

Bersungguh-sungguh kita mempelajarinya dan natijahnya@kesannya boleh kita lihat kemampuan diri kita sekarang. Sungguh besar pengorbanan guru yang penat lelah mengajar kita sehingga mengiktirafkan  mereka sebagai ibu bapa kedua kita, jasa mereka tetap akan dikenang sepanjang zaman. Oh guruku!


Belum terlambat lagi untuk saya ucapkan Selamat Hari Guru kepada insan yang pernah mengajarku, menjiwaiku, mengorbankan masa untukku. Segala usahamu akan di balas oleh Allah dan di kira sebagai ilmu yang bermanfaat.

Pahala amalanmu itu pasti akan terus mengalir dan terus mengalir. InsyaAllah, diri ini pasti merindui insan yang bergelar guru, merindui saat dirimu tersenyum lebar buat anak muridmu ini.

"Semakin dekat dengan waktu itu, semakin tenang pula rasanya"

Mengikut penyataan di atas, banyak penafsiran boleh dibuat jikalau saya beri peluang sahabat-sahabat semua menafsirkannya, ia menunjukkan bukti bahawa, 'lain orang, lain pula fikirannya'.

Sebenarnya peperiksaan akhir@'final exam' bakal menjelma, lagi berbaki 5 hari. /omg Namun terasa pelik kenapa diri semakin merasa tenang, walhal persediaan belum pun dibuat. Subhanallah! jangan tiru perangai kurang elok saya ini. /nobigdeal

Hanya diriku menyerahkan seratus peratus kepadaNYA. Moga-moga mood untuk kembali tumpukan pelajaran@study@muraja'ah hadir menjelma dalam diri yang dianggap bagaikan permata yang dicari-cari /please.
BACA SETERUSNYA- Permata Yang Dicari

Ahad, 15 Mei 2011

Senjata Utama


Kita tenang hidup di dalam negara yang boleh dikatakan aman damai. Pabila menyingkap kembali sejarah silam tanah air kita pada zaman dahulu, pejuang-pejuang bermati-matian demi mempertahankan kedaulatan Tanah Melayu dan Agama Islam itu sendiri.

Laungan Merdeka!
Tanggal 31 Ogos 1957 menjadi satu titipan sejarah buat negara apabila diisytiharkan secara rasmi bahawa negara kita adalah negara yang berdaulat dan bebas daripada cengkaman penjajah, walaupun sampai sekarang pemikiran masih lagi dijajah dengan ideologi-ideologi pemikiran barat yang mencemarkan kedaulatan kita.

Itulah serba sedikit singkapan sejarah berkenaan dengan negara tercinta kita. Hasil-hasilnya dinikmati oleh segenap pelusuk penduduk. Perindustrian, perkilangan, perkapalan, eksport, import dan sebagainya menjadi penjana ekonomi negara,

Perdana Menteri Malaysia

Sungguh bertuah menjadi rakyat Malaysia. Harapan kepada kerajaan sekarang, bertindak dan adillah sebaik mungkin dalam pentadbiran kerana rakyat-rakyat sedang memerhati gerak gerimu, tersilap langkah pasti akan membawa padah!

Coretan santai sebagai perkongsian rasa dari hati ke hati.

Kita banyak mengetahui sejarah berkenaan dengan negara kita sahaja, berapa ramaikah yang mengetahui sejarah luar negara? Jom sama-sama kita luaskan dan mencanang minda kita dengan isu-isu semasa luar negara. Pasti ada faedahnya

NAKBAH PALESTIN



Nakbah adalah daripada kalimah dalam bahasa arab yang bermaksud malapetaka ataupun bencana besar. Nakbah Palestin merujuk kepada penubuhan Negara Haram Israel yang diisytiharkan secara rasmi pada 15 Mei 1948.Bantuan daripada British dan PBB demi memastikan kelancaran penubuhannya.


Peristiwa tersebut menyebabkan kedaulatan Palestin dinodai, rakyat palestin menjadi pelarian di negara sendiri, ekonomi mereka disekat, dan pelbagai bentuk jenayah kemanusiaan yang dilakukan oleh Zionis.
Hari demi hari, tanah mereka dirampas, kampung mereka dihancurkan menyebabkan bumi palestin yang dulunya gah menjadi semakin mengecil dan mengecil.

Hari ini bertarikh 15 Mei, sudah 63 tahun berlalu menyaksikan penderitaan yang dihadapi oleh penduduk Palestin. Namun semangat juangnya mereka tidak pernah luntur untuk mengembalikan kedaulatan negara Palestin.

Sejarah yang diceritakan tadi bukan sekadar hanya maklumat, tetapi ia perlu untuk di'set'kan di dalam kamus fikiran kita semua.

Adakah reaksi kita semua berkenaan isu ini?? adakah hanya berdiam diri menyaksikan kezaliman yang berlaku terhadap saudara seislam kita??

SENJATA UTAMA


Hendak melihat senjata api diangkat pasti tidak mampu dengan keberatannya. Ingin melihat kita bertempur di medan bersama-sama saudara kita di sana, pasti tidak berjaya dengan ketakutannya.

Memohon keampunan daripadaNYA

Namun sedarlah akan diri kita sendiri sebagai seorang yang bergelar muslim dan mukmin. Senjata yang paling utama buat saudara kita nun di sana ialah 'DOA'

Sematkanlah doa buat saudara kita di sana disamping berdoa untuk kesejahteraan kita. Ingat bahawa, saudara-saudara kita di sana memerlukan doa daripada kalian semua.

Doa Qunut Nazilah


Kemenangan semakin dekat. Allahu Akbar!!











BACA SETERUSNYA- Senjata Utama

Jom Koreksi Diri

Barcelona dan Manchester United

Pasti semua di antara kita mengenali pasukan bola sepak tersohor dunia seperti Barcelona, Manchester United dan lain-lain lagi, secara automatik mengenali siapakah pemainnya dan siapakah pengurusnya. Boleh dikatakan segala genap sudut maklumat berkenaan pasukan kegemaran pabila ditanya pasti dijawabnya dengan penuh bersemangat dan lancar.

Menunjukkan bukti bahawa, sangat mengambil berat berkenaan pasukan kesayangan mereka. Sampaikan sanggup berjaga malam demi bersama-sama dengan pasukan pilihan mereka ketika bermain. Dan semestinya perasaan kecewa pasti muncul di dalam hati pabila pasukan itu mengalami kekalahan.

Saya tidak nafikan bahawa saya pun peminat akan tetapi tidaklah terlalu sangat sehinggakan disebabkannya perkara yang perlu diutamakan tersisih. Dan semestinya tidak salah untuk kita mempunyai pasukan kesayangan.

Sama-sama kita terangi dan suluhi minda kita. tenangkan balik fikiran lebih kurang 4 atau 5 saat, cuba muhasabah balik tentang diri kita.

Asal Usul Kita


Dari sini kita bermula
Sedarkah kita semua bahawa kita diciptakan daripada tanah yang sebegitu hina, dipijak setiap hari oleh diri kita sendiri. Walupun diciptakan daripada tanah, Allah Ta'ala telah mengangkat darjat manusia itu sendiri dengan setinggi-tinggi darjat dan dimuliakan daripada makhluk-makhluk lain.

 Setelah itu pula kita sekarang kita diiktiraf oleh Allah Ta'ala sebagai sebaik-baik umat yang dilahirkan iaitu umat Nabi Muhammad Sallawu Alaihi Wa Salam.

Keistimewaan yang berlimpah ruah dan diberikan pula kepada kita semua nikmat begitu banyak yang diibaratkan walaupun digunakan seluruh air laut di dunia untuk dijadikan tinta mengira nikmat yang dikurniakan pasti tidak tidak terkira. Subhanallah Allah Tuhan Sekalian Alam.

Hijrah Diri


Kalaulah kita mengenali pasukan bola sepak kesayangan kita sedimikian rupa. sama-sama kita mengenali lebih dalam konsep penciptaan, Tahukah kita semua, kenapa kita semua diciptakan? dan untuk apa kita mengetahui kenapa kita diciptakan? Persoalan ini cuba kita fikirkan bersama-sama.

Sujud KepadaMU
Di dalam surah Al Qamar, menjelaskan kepada kita kepada kita diciptakan? Firman Allah Ta'ala:
"Tidak aku jadikan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadat kepadaku" 
Mengikut ayat yang dinyatakan tadi, telah terang lagi bersuluh sebab musabab ataupun hadaf utama kenapa kita di ciptakan di atas muka bumi ini.

Penciptaan kita tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk beribadat kepadaNYA. Ibadat yang macamana?

Ibadat yang dimaksudkan ialah menghambakan dan mengabdikan diri kepadaNYA dengan melakukan atau membuat perkara yang diperintahkannya dan melarang apa yang dilarang olehNYA.

Doa Senjata Mukmin

Adakah kita tergolong di dalam golongan orang yang mengabdikan diri kepadaNYA? Adakah kita melakukan semua perkara yang diperintahkan dan menahan daripada melakukan perkara yang dilarang? pesoalan ini mungkin kalian semua boleh rungkaikan.

Ayuh sahabat-sahabat sekalian, kita sama-sama hijrah dan koreksi diri kita daripada yang kurang baik ke arah baik, dan baik ke arah yang lebih baik. Ingatlah bahawa kita sudah ketiadaan masa, masa akan berlalu pergi tanpa meninggalkan walaupun satu isyarat

Sama-sama menghayatinya

Betapa ruginya kita walupun sesaat apabila tidak menggunakannya sebaik mungkin. Sedia maklum bahawa kita tahu batasan agama, apa yang baik dan apa yang buruk disisi agama, tinggal kita semua untuk memilihnya. 

Perubahan itu bermula dari dalam diri, Ingat dan sedarlah wahai diri! 

Sungguh beruntung pabila mengetahui sesuatu perkara itu lalu mengaplikasinya di dalam kehidupan kerana indahnya hidup bersyariat.

P/S: Peringatan buat diri ku sendiri dan kalian semua.

BACA SETERUSNYA- Jom Koreksi Diri

Selasa, 3 Mei 2011

Pantun buat Pejuang

Tatkala membuat persediaan untuk menghadapi imtihan thanie (peperiksaan) subjek terakhir esok hari, fikiran menjadi semakin serabut, entah apa sebab musababnya, hanya Allah sahaja yang tahu. Kuatkanlah diri ini untuk mendepaninya. Tabahkan hati dan tetapkan tekad! Ya Allah, Terimalah diri ini sebagai salah seorang pejuang agamaMu. . /please

Untuk mengubati keserabutan ini, terimalah pantun yang tidak seberapa buat insan yang bergelar pejuang yang gigih berjuang keranaNYA.


Salam mulia, salam ceria,
untuk kalian, yang saya hormati,
izinkan daku, untuk bersuara,
pada petang berbahagia ini,

ubat dijual, sungguh laku,
dibeli dari, bandar selayang.
ini pantun, buat sabahatku,
ikhlas dari, diri tersayang,

ikan keli, ikan haruan
ditangkap dari, sungai meranti,
tekadkan hati, dalam perjuangan,
kerana syurga, bakal menanti.

singgah dulu ke kedai musa,
sambil menjamu kuih bulan,
tiada istilah putus asa
dalam menggapai matlamat di depan,

dari besut ke kuala berang,
pegi bersama, dengan abang,
jangan mudah menunjuk belang,
itu bukan sifat pejuang.

hari ini, hari selasa,
hari untuk, tenangkan hati,
janganlah selalu membuang masa,
agar menjadi muslim sejati.

Sekadar dulu, dari saya,
buat kalian, yang saya segani,
ampun dan maaf, buat semua,
moga bersua, di lain hari.










BACA SETERUSNYA- Pantun buat Pejuang

Ahad, 1 Mei 2011

Bicara tentang cinta


enak sungguh, menjilat jari,
pabila makan, buah rambutan,
nasihat-nasihat, bakal didengari, 
khusus buat, sahabat sekalian

Apa itu cinta? Apakah cinta yang sebenar dan hakiki?. Pernah tak kita merasai perasaan cinta? Apakah penyebab cinta? Cinta apakah yang dibenarkan? Persoalan yang sering bermain di minda kita. Saya yakin pasti di antara kita pernah mengalaminya. Apabila diajukan persoalan berkenaan dengan cinta, pasti tersipu-sipu malu dan tersengeh yang menjadi tanda bahawa di dalam dirinya pernah mengalaminya. Saya juga masih berdarah muda dan pasti pernah mengalaminya /hmm

Saya kongsikan untuk semua video 'Bicara Tentang Cinta' daripada Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat, Tok Guru kesayangan kita senua. Pencerahan tentang cinta yang sebenar dan pasti anda semua tersenyum pabila mendengarnya. Jadikan nasihat Tok Guru sebagai pedoman. 


Part 1

Part 2

Part 3

Part 4

BACA SETERUSNYA- Bicara tentang cinta

Jumaat, 29 April 2011

Kalam taujihat


Alhamdulillah, Setinggi-tinggi kesyukuran buat Mu Ya Allah! Izinkan saya berkongsi sedikit nasihat dan taujihat yang dilberikan oleh 2 Ulama' besar dan terkenal bersempena dengan program penutup IMC 1432 yang dianjurkan oleh PERMATA tersayang.

Sungguh kecewa dengan diri sendiri pabila datang bagaikan sebatang kara, tidak bersama dengan nota dan pen. Namun, handphone Sony Ericson pemberian umi tersayanglah menjadi penyelamat dan menjadi penaip isi-isi penting.

2 Ulama' Besar yang saya maksudkan ialah Sheikh Dr Abdul Malik Sa'di bersama adik beliau Sheikh Dr Abdul Razak Sa'di yang menjadi panel dan dimoderatorkan oleh Doktor yang terkenal di Jamiah Mu'tah Dr Syuesh Mahamid.



Diskusi dimulakan dengan kalam taujihad dan nasihat oleh Sheikh Dr Abdul Malik Sa'di. Laungan takbir yang dikepalai Dr Syuesh menambahkan lagi semangat untuk mendengar akan nasihat-nasihat yang bakal disampaikan.

Terharu pabila dipermulaan, beliau berkata, "aku tak berapa sihat, tetapi apabila aku mendapat tahu bahawa yang menjemput aku adalah anak-anak Malaysia, maka aku hendak bersama dengan mereka". terasa sungguh istimewa sekali menerima pujian sebegitu rupa.

Shiekh menfokuskan berkenaan dengan keutamaan ilmu itu sendiri, sebagai seorang yang akan menjadi pendakwah pabila tamatnya pengajian, seharusnya seseorang itu mengaut sebanyak mungkin ilmu untuk dijadikan bekal nanti.

Apabila berilmu, tidak dapat tidak seseorang itu hendaklah beramal. Ilmu dan amal adalah 2 perkara yang tidak boleh untuk dipisahkan. Selayaknya pabila kita mempunyai ilmu hendaklah ke atas kita sendiri untuk mengaplikasikan (amal) di dalam diri kita dahulu sebelum mengajarnya kepada orang lain.

Sebagaimana ancaman yang diberikan oleh Allah Ta'ala bagi siapa yang pandai berkata-kata akan tetapi tidak pandai untuk kerjakan, di dalam Surah As Sof, ayat 2 dan 3 yang bermaksud:

 "Wahai orang-orang yang beriman! Megapa kamu mengatakan sesuatu yang kamu tidak kerjakan? Ianya sangat dibenci disisi Allah jika kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan"


Sebahagian daripada isi-isi penting yang disampaikan oleh Shiekh Dr Malik Sa'di. Diskusi diteruskan lagi dengan nasihat yang diberikan oleh Shiekh Dr Razak Sa'di, Shiekh yang mempunyai pengalaman  mengajar di Malaysia. Riak mukanya yang selalu tersenyum seakan-akan menjadi tanda rindunya akan pelajar-pelajarnya yang pernah menuntut bersamanya di Malaysia.

Di pendahuluan, Shiekh Dr menyatakan yang kita semua sungguh bertuah kerana berjuang di atas tanah syuhada' Mu'tah, seharusnya kita semua menyedari hakikat tersebut.

Sempat Shiekh Dr berceloteh menceritakan pengalamannya pabila mengadakan kuliah ilmu, pada minggu pertama hampir 50 orang hadir mendengar, masuk minggu kedua berkurang kepada 40 orang, minggu ketiga berkurang sehigga 20 dan minggu ke empat tiada seorang pun yang tinggal. Membuatkan kami semua tergelak melihat Shiekh Dr mengungkapkannya dan itulah realiti yang berlaku di tempat kita.

Shiekh Dr menekankah kepada semua agar janganlah takut untuk bercakap, kerana saya tahu bahawa kamu semua takut hendak bercakap sebab takut salah dari segi nahu dan soraf, sebaliknya yang perlu diketahui dengan berani bercakap arablah dapat membantu membetulkan nahu dan soraf.

"Di Jamiah sememangnya akan bercakap arab akan tetapi apabila berada di rumah bersama-sama dengan kawan, sebaiknya cubalah untuk bercakap arab juga." Tegas Shiekh Dr Abdul Razak Sa'di.

Tidak lupa juga nasihat yang diberikan oleh Dr Syuesh salah seorang Doktor yang selalu menjadi tempat rujukan buat kami pelajar di sini. Beliau menerangkan macamana hendak menjadi penuntut ilmu dan pendakwah mengikut Al-Qur'an  Rujukannya jelas di dalam surah-surah juzuk 29, di dalam Surah An Nuh menerangkan manhaj-manhaj dakwah, Surah Al Maarij yang menerangkan sifat-sifat mukmin, surah Al Haqah untuk tarbiah hati dan banyak lagi.

"Sebagai seorang penuntut ilmu hendaklah selalu bersamanya mushaf Al-Qur'an dan pabila berada di dalam kuliah ilmu hendaklah ada padanya pen dan nota." Kata Dr Syuesh, Kata-kata tersebut memang menusuk qalbu, masakan tidak kerna tidak mempunyai pen dan nota. Menjadi tamparan yang cukup hebat apabila Shiekh Dr Razak Sa'di mengeluarkan daripada jubahnya 5 batang pen lalu menunjukkan kepada kami.


Itulah hebatnya Ulama'-Ulama' kita. InsyaAllah dengan nasihat-nasihat yang diberikan akan menjadi perangsang dan dijadikan bekal kepada diriku sendiri khususnya dan sahabat-sahabat sekalian juga.












BACA SETERUSNYA- Kalam taujihat

Rabu, 27 April 2011

Buat Adik-Adikku Tersayang


"Abe, bilo nok balik?? Nan rindu sangat ko abe," Soal salah seorang adikku dalam perbualan bersama dengan keluarga petang tadi. Pertanyaan begitu membuatkan diriku tersenyum sendirian, maklumlah sudah hampir 2 tahun ku berpisah dan bermusafir jauh meninggalkan keluarga tercinta.

Tatkala terasa diriku hilang pertimbangan, keluargalah pengubat duka, gelagat adik beradikku menyerikan lagi suasana kebersamaan dengan mereka, kerinduan semakin menebal dan akan terus tebal.

Maafkan abang wahai adik-adikku yang tersayang andai abang tidak menunaikan tanggungjawab yang sepatutnya dilakukan sebagai seorang abang. Izinkan abang menebus balik kekurangan dan kesilapan yang ada di dalam diri abang. Nantikan kejutan buat adik-adik semua pabila kaki ini melangkah pulang. /sweat


Ingat! Belajar bersungguh-sungguh, jangan hampakan harapan babo dan umi tersayang kita. Andai timbul masalah di dalam diri dan pembelajaran, babo umi dan abang adalah tempat rujukan buat adik-adik semua. Abang di sini mendoakan kecemerlangan adik-adik abang. Perlu ingat dan sedar bahawa siapakah kita sebenarnya!

Nantikan seloka khas buat adik-adikku tersayang.. /hmm

Yang tersayang: Babo I Umi I Kak La I Abe Dik I Abe Mat I Jib I Nan I Adik Na /please


Pak Cik Salleh, Kak La, Abe Dik, Abe Mat dan Jib


Nan dan Adik Na
      
BACA SETERUSNYA- Buat Adik-Adikku Tersayang

Selasa, 26 April 2011

Hakikatnya daripada Allah


Teringat di alam persekolahan dahulu, kehdupan penuh dengan suasana keceriaan, berani untuk mencuba perkara baru sehinggakan ibubapa tersayang risaukan keadaan kita. Dimana masa itu kita baru belajar mengenali erti kehidupan sebenar dengan pendedahan-pendedahan baru setiap hari. Hari demi hari, masa demi masa sehinggalah sampai ke detik ini.

Kenangan yang terpaut masih segar di dalam minda ini, tersenyum sendirian pabila teringat balik pengalaman pahit, manis, pedas dan pedih yang sudah pun dilalui.

Ketika suatu masa dahulu, hatiku ini sering kali tidak tenteram, sering mempertikaikan kenapa itu dan ini terjadi kepadaku, pemikiran semacam orang yang tidak mempunyai arah tujuan, termenung keseorangan mencari erti diri sehinggalah sampai ke satu masa.

Suatu masa itu telah mengubah diri untuk mengenali hati budi, belajar untuk mengenali kehidupan yang sebenar, belajar untuk tidak putus asa, belajar untuk tabah, belajar untuk semuanya.

Namun aku lemah, aku tidak terdaya, aku sering lupa, aku alpa, aku tidak terdaya. Inilah kelemahamku, kelemahan yang dapat membuatkan diriku jauh terpesong.

Wahai diri! pernahkah kamu memikirkan yang Allah itu selalu bersama dengan kamu? Pernahkah disaat kamu merasa tidak tenteram, kamu menadah tangan meminta pertolongan daripadaNYA? Pernahkah di saat yang begitu genting dalam menghadapi sesuatu masalah, kamu bersujud menghadapNYA? Penah wahai diri disaat kamu merasa tidak bersemangat, kamu membuka lembaran Al-Qur'an dijadikan penyembuh dukamu?
Pernah tak ianya diaplikasikan?? Tepuk dada tanya hati dan iman.

Wahai diri!! Bangkitlah!! Engkau mampu menghadapi segala rintangan dan ranjau di depan, engkau mampu untuk mengawal emosi mu, engkau mampu menggerakkan segala kudrat mu, engkau mampu menyakinkan dirimu, engkau mampu mengenali erti kehidupan mu kerana Allah sentiasa bersamamu dan hakikat disebalik apa yang terjadi hanyalah daripadaNYA buat hamba yang dicintai dan disayangi.




Sekadar coretan muhasabah buat diri sendiri di saat hati terasa pedih dan tidak tenteram. /please











BACA SETERUSNYA- Hakikatnya daripada Allah

Isnin, 25 April 2011

Seloka 6 Madah


Sekadar coretan lama untuk dikongsi untuk kalian semua, seloka ini di reka khas masa semesta kedua tahun pertama dahulu khusus buat 6 madah atau subjek yang diambil. Minta maaf yer kalau seloka tidak seberapa menjadi. Semoga terhibur  /sweat


6 madah menjadi pilihan,
Dalam sem kedua ini,
Semuanya akan menjadi cabaran,
Harap banyak bersabar kali ini,

Usul fiqh empunya nama,
Dr Faris Mar'ie tenaga pengajarnya,
Mengajar di Mu'tah cukup lama,
Orang yang lembut baik hatinya,

Siapa tak kenal Dr Ali Zukaili,
Fiqh ibadat diajarnya sendiri,
Masa mengajar hanya berdiri,
Tunggu menjawab soalan kami,

Paling asas paling utama,
Lughah Arabiyyah empunya nama,
Susah nak faham senang nak angguk,
kalu soal, x de sape yang sanggup..


Memang sudah menjadi nasib,
Madah susah lagi x faham,
Subjek sejarah jordan runsing takut rasib,
Memang x faham, x faham x faham..


Pengajian rileks berjalan lancar,
Aqidah islamiyyah gelaran di beri,
Bersungguh-sungguh kami belajar,
Agar aqidah tidak lari..


Dr Mustapha itu namanya,
Sangat digeruni pelajar malaysia,
Masa mengajar diam semuanya,
Fiqh Sirah, di ajar olehnya.


Sekian dulu dari saya,
X tahu jadi ke x seloka ini,
Semuanya atas usaha dan upaya,
Semoga boleh bermadah lagi...
BACA SETERUSNYA- Seloka 6 Madah

Catatan Popular